Sabtu, 13 Februari 2010

Hina Guru Lewat Facebook, Empat Siswa Dikeluarkan

Empat orang siswa SMA 4 Tanjungpinang, Provinsi Kepulauan Riau (Kepri), terpaksa harus dikeluarkan dari sekolah akibat menghina seorang guru dengan kata-kata kotor di jejaring sosial Facebook . “Kami sudah mengembalikan empat orang siswa yang melakukan penghinaan dengan kata-kata kotor di jejaring sosial Facebook kepada orang tuanya,” ungkap Wakil Kepala Sekolah SMA 4 Tanjungpinang, Yose Rizal, di Tanjungpinang, Jumat (12/2/2010).

Menurut keterangan Yose, keempat orang siswa kelas dua yang dikembalikan kepada orang tua tersebut tersebut berinisial MA, AN, AR dan YK. Keempat siswa tersebut, lanjutnya, mengungkapkan kekesalannya dan menghina guru keterampilan bernama Yunita dengan kata-kata yang tidak pantas, di jejaring sosial Facebook dua pekan yang lalu. “Mereka melakukan itu dua pekan yang lalu dan kami kembalikan kepada orang tuanya setelah dilakukan rapat majelis guru dengan Dinas Pendidikan Kota Tanjungpinang satu pekan sesudahnya,” papar Yose yang enggan menyebut tanggal kejadian dan tanggal keempat siswa tersebut dikeluarkan.

Dia juga menyebutkan, kata-kata yang ditulis salah seorang siswa tersebut di jejaring sosial Facebook sudah menyebut sesuatu yang sensistif bagi seorang perempuan. “Akibatnya guru yang bersangkutan juga tidak sanggup lagi untuk berhadapan dengan siswa itu,” ujar Yose. Keputusan pihak sekolah sudah tepat dan sesuai dengan tata tertib sekolah yang sudah disepakati.

Sementara, guru keterampilan yang dihina siswanya tersebut, Yunita mengatakan tindakan yang dilakukan siswanya tersebut diperkirakan akibat merasa kesal dengan tugas yang diberikan. “Saat itu sudah pertemuan yang ke lima, pada empat pertemuan sebelumnya mereka tidak membuat tugas yang diberikan,” katanya.

Menurut Yunita, keempat siswa tersebut sudah dipanggilnya dengan baik-baik setelah mengetahui kata-kata yang ditulis di Facebook dari guru-guru yang lain. “Saya sudah menanyakan baik-baik, namun mereka tidak ada berkomentar,” katanya.

Salah seorang teman sekelas keempat siswa tersebut, Aldo, mengatakan sangat kecewa dengan tindakan pihak sekolah yang langsung mengeluarkan teman-temannya dari sekolah. “Kami kecewa dengan tindakan sekolah. Kami tahu cara teman-teman kami salah dan mereka mengakui, namun tidak sepantasnya mereka langsung dikeluarkan dari sekolah,” ujarnya, yang disetujui teman-temannya yang lain.

Seharusnya, kata dia, pihak sekolah terlebih dahulu memberikan surat peringatan atau skorsing kepada siswa yang melanggar aturan tersebut. “Guru tersebut juga harus introspeksi diri mengapa kami siswa bisa bicara seperti itu,” katanya. Dia bersama teman-temannya yang lain berharap keempat siswa tersebut dikembalikan ke bangku sekolah.

http://www.surya.co.id/2010/02/12/hina-guru-lewat-facebook-empat-siswa-dikeluarkan.html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar